Silatbis - Silaturahmi Bisnis ke TDA Bogor Raya

Ceritanya pagi ini kami dari tda jakut mau mengadakan acara silaturahmi bisnis atau disingkat dengan SILATBIS, wes kok pake kata silat, kalo kata bang ozi sih sebagai “kuncen”nya tda jakut kenapa di plesetkan jadi silat bis, karena jakarta utara itu indentik dengan si pitung yg konon katanya jago banget sama silat.

Nah... meneladani semangat si pitung inilah makanya acara silaturahmi tsb disingkat menjadi silatbis (maen silat sambil bisnis) hehehe, bukan deng, yg bener Silaturahmi Bisnis.

Tanpa berbasa basi, langsung aja kita kita mulai perjalanan hari ini ya....

Jreng...jreng...jreng...

Dimulai dari jam 7 pagi pagi rombongan tda jakut yg di pelopori Bang ozi, mas djawir, pak solihin dan pak ferdi sudah bertemu di meet point pertama yaitu Mc D, Alhamdulillah sebagian besar peserta silatbis sudah berkumpul dan siap berangkat, terlihat sekali wajah wajah mereka yg sangat bersemangat serta antusias, maklum saja ini adalah kegiatan jalan jalan silaturahmi bisnis pertama yg diadakan tdajakut buat seluruh anggotanya.

Setelah semua berkumpul tepat pada pukul 7:30 kami pun berangakat, Alhamdulillah..berkat izin Allah dan keberkahan silatbis, jalan yg tadinya terprediksi memakan waktu 2,5 jam ternyata hanya kami tempuh dalam waktu 1 jam saja, barakallah.. tepat pukul 8;30 kita sudah sampai di tempat tujuan pertama yaitu:

hap31

Kedai MIE JANDA, (bocoran aja nih, teryata artinya jawa sunda, karena didirikan oleh dua orang sahabat yg berdarah jawa dan sunda, bukan begitu kang achuy????)

Kang achuy begitulah sang pemilik janda..(upss mie janda) biasa dipanggil nama aslinya sih Cucu Haris, tergopoh gopoh menghampiri kami, karena kaget kami sudah tiba sebelum waktu yg ditentukan.

“maaf...saya terlambat, habis nganterin anak sekolah dulu” jawabnya penuh santun

Bahkan saya denger ada beberapa srikandi tdajakut yg berbisik , wahhh ganteng juga ternyata orangnya, heheh hayooo ngacung siapa yg kemaren bilang kaya gitu?

Karena hobi makan mie kang achuy memulai usaha perdananya di sebuah lahan parkir di tempat kerjanya, kenapa mie....karena dia sendiri sejak kecil penggila mie, dan pernah sampai sakit gara gara selalu makan mie dan ga suka nasi, makanya sejak sakit itulah dia bertekad untuk membuat makanan jajanan mie yg sehat dan tanpa bahan pengawet dan tidak bikin sakit hehe sesimple itu awalnya. maka pada tanggal 5 maret 2008 (tanggal lahirnya sendiri) kedai Mie Janda resmi dibuka.

Banyak cerita yg di sampaikan kang achuy pada kami, mulai dari tidak adanya restu orang tua sampai pernah juga karyawanya dipukuli preman karena ada yg iri serta tempat yg selalu berpindah pindah karena di usir dan ada aja masalahnya, kang achuy tegar ga menyerah, malah setiap ada masalah beliau selalu mengatakan “Mungkin ini cara Allah untuk menunjukan jalan yg lebih baik kepada saya” (quote ini hampir selalu diucapkan oleh para owner dr tujuan silatbis ini) dan memang terbukti, dari hari kehari kedai Mie janda makin laris, makin diburu penikmatnya bahkan dari luar kota hingga luar negri rela dateng hanya untuk menikmati mie janda, padahal kalo kami lihat kedainya itu dari segi bentuk tidaklah terlalu istimewa, namun ternyata ada sosok istimewa yg berhasil membangun mie janda, ga lain dan ga bukan kang achuy sendiri.

Salah Satu tips dari kang achuy tentang rahasia membangun usaha kuliner yg sukses, menurut kang achuy kalo mau buka usaha kuliner itu harus mempunyai ciri ciri makanan yang :

-Unik

_Enak

Nama mie janda sendiri sudah Unik (bahkan menimbulkan seletingan negatif)namun...dibalik kabar negatif tersebut tersimpan misi supaya orang heboh trus penasaran, trus dilanjutkan dengan mampir, setelah mampir........mereka kalo bisa harus berkata ENAK,

duhhh.........coba bayangin deh, mie ayam yg kenyal dipadu sama potongan ayam dan jamur yg manis gurih, ditambah baso sapi, telur puyuh, dan tahu isi bakso yg komplit, trus kuahnya itu ada rebusan telurnya....hmmmm...sedddappppp gurrihhhh (padahal ga pake msg)

(jadi ngiler nih yg nulis) satu kata rasanya passssss..enaknya, pantesan aja laris dan laku hehehe, konon omzet per bulannya menembus angka ratusan juta dari keempat outletnya,

sebenrnya masih banyak yg bisa ditulis dari kang achuy namun karena keterbatasan waktu kita harus berlanjut ke tujuan silatbis yg kedua (insya Allah penulis akan membuat tulisan tentang serial kang achuy secara terpisah)

hap32

Kita lanjut lagi ke tujuan silatbis yg kedua yaitu

Tas Heejou, yg di gawangi oleh gadis sunda yg bernama teh Nisa

Saat kami tiba,

lagi lagi penulis terperangah, gimana tidak, dibalik sebuah terminal yg bernama Laladon dan ditengah tengah empang sawah dengan segala keindahannya (lebay) berdiri sebuah workshop mewah yg didalamnya terjadi sebuah kegiatan mulia yaitu membuat tas yg Go Green.

Ceritanya...”

Berawal dari kagalauan hati seorang teh nisa yang melihat banyak temen teman kampusnya bawa tas yg kurang matching dengan gaya dandannnya yg cantik

“masa mahasiswi udah dandannya bagus, make upnya bagus pas bawa tas, tasnya ada embel embel bekas seminar atau brand iklan dari suatu perusahaan “ curhatnya

“kayaknya bakalan keren nih kalo saya bisa bikin tas dan menjual kepada mahasiswa yg ingin tampil lebih modis dan simple” gumam teh nisa

Maka..

Dimulai dari prosuksi yg hanya 10 buah tas yg dijajakannya sendiri sekarang Heejou sudah mampu produksi dan menjual mulai dari 2000-3000buah tas setiap bulannya, penulis sempat melihat harga sebuah tas disana kisaran 135ribu rupiah kalo di kali 3000buah tas, hasilnya berapa ya??wooooowwww..........silahkan hitung sendiri ya,heheh

Ada satu rahasia yg disampaikan teh nisa kepada kami keluarga silatbis tentang tips agar karyawan betah yaitu :

-adanya standar minimum pengahasilan yg layak

-serta berikan mereka kenyamanan bergaul kepada owner layaknya sahabat

Kalo gaji karyawan sudah standar kebutuhan hari hari mereka, dan di perlakukan sebagai sahabat, disentuh hatinya, insya Allah karyawan pun akan betah, biar bagaimanapun yg namanya karyawan itu juga punya hati yg apabila di dekati dengan baik dia akan baik, namun kalo didekati dengan kesewenangan dia akan berontak.

Lanjuuut ke tujuan silatbis yg ke tiga

hap33

Owner www.grosirkita.com mas Annas

Bertempat di sebuah perumahan yang asri yg airnya dingin banget bikin bang ozi sebagai ketua tda jakut yg hari hari mandi air laut (heheh pisss), jadi ngiler mau mandi disana...ya iyalah gimana ga dingin coba airny,a wong dari jauh panorama Gunung salak(nama gunungnya asal nebak aja ya) nampak dari kejauhan menambah sejuk suasana perumahan mas anas.

Lagi lagi....dan lagiii lagiiiiiiiii...

Setibanya di tempat tujuan ketiga yaitu Markas grosirkita.com mata kami terbelalak, wowwww

Stok barangnya banyakkkk banget ga tanggung tanggung kalo ga salah itung ada 4 rumah yg dimiliki kang anas yg isinya rak rak yg penuh dengan tas, pantesan aja omzetnya konon nyentuh angka M..eMan padahal kalo dilihat dari orangnya langsung low profile banget..saluuutttttttt saluut banget, Tawadhu abis, sederhana dan ramah.

Berdasarkan cerita, mas anas ini memang pemalu banget, beliau lebih sering berdiri di belakang layar ketika bisnis ini dimulai ada peran istri hebat nan solehah yg membantu mas annas di awal awal membangun kesuksesannya hingga saat ini.

berawal dari tahun 2010 mereka memulai grosir usaha tas ini, awalnya juga ada produk fashion namun belakangan mas annas lebih fokus ke tas, walaupun produk fashionnya masih tetap ada.

Sehari hari dalam penjualanya mas annas di bantu oleh kurang lebih 12 orang dan ada beberapa orang lagi di bagian produksi, dari ke 12 karyawan tsb,ada 5 orang Customer service yg masing masing memegang 1 akun facebook serta fanpagenya, yg biaya total ads perharinya mencapai 500ribu rupiah, ini perhari loh bukan per bulan, mungkin ini salah satu tips sukses dr mas anas juga selain tips bisnis lainya yaitu :

1) Berani nyetok barang , karena kita harus yakin apa yg kita jual pasti laku (dimulai dr keyakinan, kalo ga yakin ya ga usah jualan)

2) selalu mencari reseller baru setiap harinya, minimal 2-3/hari reseller baru, dengan total resellernya saat ini adalah sebanyak 5000 orang. (pasti pada kaget kan) wajar sih kalo omzetnya bisa menyentuh M eMan, wong resellernya aja banyak, sekarang tinggal kita mau mencontoh atau tidak kembali kemasing masing ya...

Penulis sempat bertanya pada kang Annas, ada ga sih tips non teknis yg biasa dilakukan beliau untuk memajukan usahanya, dengan sangat tawadhu beliau menjawab :

“salah satu tips dr saya adalah perbanyak doa, dan saya sadar kalo saya berdoa sendirian belom tentu dikabulkan karena saya merasa saya masih banyak dosa dan alpa, nah oleh karenanya saat ini saya mewajibkan diri saya untuk menyantuni anak yatim setiap bulannya dan berharap ada doa doa anak yatim di setiap tumbuhnya usaha saya” (inget loh menyantuni, bukan sumbangan anak yatim, kalo menyantuni itu berati sudah rutin setiap bulan beliau mengasih anak yatim) total anak yatimnya saat ini yg beliau rutin kasih tiap bulan berjumlah 45 orang dan akan terus bertambah.

Masyaa Allah, penulis sudah ga mau komentar apa apa, pantesan saja rezekinya lancar, wong yg doain itu anak anak yatim yg doanya sangat di ijabah oleh Allah SWT

hap34

Berlanjut ke Tujuan silatbis yg keempat “SOP BUAH MANG EWOK” yg di gawangi oleh mas Teguh

Dalam perjalanan menuju kesana, hati kecil kami bertanya tanya apa sih hebatnya sop buah, sampe harus dijadikan tujuan acara silatbis ini, toh ini hanya sop buah apa spesialnya???

Haduuhhhh...lagi lagi saya harus malu mengucapkannya

Wow wow wow...(kenapa saya selalu bilang wow, biar yg ga ikutan silatbis jadi mupeng n kepo, biar kapan kapan kalo diadain lagi pada bergegas untuk ikut)heheh

Wowwww....ternyata ini sop buah bukan sembarang sop buah, walaupun tempatnya bukan di pinggir jalan yg ramai, tapi lebih ke area komplek perumahan , tetep saja woooowwww , nyaman n bagus banget tempatnya...ga salah kalo tempat ini dijadikan sebagai salah satu tujuan silatbis kami.

Begitu sampai yg kami rasakan adalah tempatnya nyaman , menunya ga hanya sop buah ada juga menu menu jajanan yg kebandung bandungan yg bikin kita ngilerr n mau nyobain semuanya, selain itu karyawanya juga murah senyum, setiap berpapasan kita selalu disapa dengan senyum yg tulus tanpa dibuat buat, hmmm........keren bnget deh cara kang teguh mendidik anak buahnya menjadi santun seperti itu.

Dan Mungkin ini salah satu rahasia mas teguh bagaimana ia dapat menjaring para konsumennya untuk selalu datang dan datang lagi,dengan membina karyawanya untuk selalu totalitas dalam melayani pembeli, sehingga pembelipun ga berhenti berhenti berkunjung memenuhi meja meja yg telah disediakan yg total nya ada 25 meja,walaupun tempatnya didalam komplek yg terbilang agak sepi dari hilir mudik kendaraan tapi ramee terusssss.

Ada 2 tips sukses yg di bocorkan mas teguh kepada kami, gimana ia bisa meraih semuanya sampai saat ini yaitu :

1) sedekah 5% dari omzet setiap harinya( yg bisa mendatangkan pertolongan dari Langit)

2) Taat sama orang tua yg dibahasakan mas teguh “manut sama ibu”

Tak terasa waktu sudah menunjukan jam 6 sore, itu pertanda hari sudah mulai gelap dan aktivitas hari ini sudah mulai harus dihentikan untuk istirahat guna mengumpulkan tenaga untuk keesokan harinya

Kegiatan silatbis hari ini, kami akhiri dengan sholat berjamaah di sebuah masjid di depan kedai Sop Buah mang ewok, pas sekali saat kami mengikuti sholat berjamaah, sang imam setelah mebaca Al fatihan yg merdu dilanjutkan dengan surah Arrahman yg artinya Maha Pengasih.

Jujur....saya merasa beruntung hari ini,beruntung telah mengikuti silatbis hari ini, bukan hanya saya sendiri, saya juga melihat temen teman yg telah ikut pun merasa beruntung karena sudah di “kasihi” oleh sang Maha Pengasih Allah swt untuk dapat menerima ilmu, semangat serta motivasi untuk kemajuan bisnis kami kedepannya,

kami juga merasa di kasihi oleh Sang Maha Pengasih Allah SWT karena sudah diberikan kesempatan untuk bertemu dengan teman teman dari TDA Bogor raya yg Masyaa Allah low profile high profit.

Banyak yg bisa kami simpulkan dan ditarik sebagai benang merah dalam kunjungan kali ini, bahwa kunci majunya suatu usaha selain faktor tekhnis yg musti kita punya yaitu

*ilmu

* jaringan(silaturahmi)

*kerja keras dan tuntas

ada juga faktor non tekhnis yg dapat “mempercepat” turunya rezeki yaitu adalah ketika :

-Apa yg kita perjuangkan dalam bisnis ini mendapat ridho orang tua

-Apa yg kita dapat dalam bisnis ini, kita berikan juga kepada orang orang yg membutuhkan (semangat berbagi)

-Kita berani memulai dan tidak menunda nunda.

Akhir kata...

Terima kasih buat teman teman TDA Bogor raya atas waktunya, ilmunya, sharingnya semoga silaturahmi ini tidak hanya terjalin sampai di dunia saja, tapi berlanjut juga hingga akhirat karena sesungguhnya fungsi TDA itu adalah bagaimana kita bisa bersinergi berbagi tanpa harus mengharapkan sesuatu imbalan, yg pada dasarnya itu adalah sebuah amalan yg bernama keikhlasan, yg pahalanya juga bisa kita sama sama petik di surga nanti.

Terima kasih juga buat para owner yg sudah banyak berbagi ilmunya,Kang Achuy dengan Mie Jandanya, Teh Nisa dengan Brand Tas Heejounya, Kang Annas dengan Grosirkita.com nya, dan tak lupa kang Teguh dengan Sop Buah Mang ewoknya yg istimewa, terutama sekali buat Teh Nisa yg mau menschedulekan anggotanya untuk berbagi bersama kami, dan juga sudah menyempatkan hadir kembali ketika kami akan pamit ke jakarta tentunya dengan segala kesibukan yg beliau punya (salute)

Salam hangat penuh cinta buat Anggota TDA Bogor raya dan seluruh anggota TDA dimanapun berada

Dari Sahabatmu yg masih berjuang untuk tumbuh

‪#‎SilatBis‬
‪#‎TDAJakartaUtara‬

Mohon maaf kalo ada kata yg kurang berkenan
*oleh Reza Novary ,TDA JAkut


Other articles